Google+ Followers

Followers

Thursday, July 25

Kisah lobak, telur dan kopi: yang mana kita?

Macam biasa, pagi ni dapat msg dari hubby supaya masak bubur karot adik. Sebab saya postcall lagi, jadi memang saya lah yang kena sediakan bubur adik memandangkan hari ni kerja halfday je

Balik rumah saya terus cari karot dalam fridge. Erm teringat pula kisah lobak bersama telur dan kopi awal bulan ni, masa perhimpunan bulanan. Staff nurse norlia yang sampaikan. Katanya diambil dari internet.

* perhimpunan bulanan kali ni, 1st time kot saya datang dari mula majlis doa, nyanyian lagu Negaraku, lagu penang (1st time juga dengar lagu penang haha )dan bacaan ikrar. Sebelum ni memang selalunya group kami tak sempat join lah buzy nak setelkan patient hehe


Jom share c:

“Seorang anak mengeluh pada ayahnya mengenai kehidupannya dan bertanya mengapa hidup ini terasa begitu sukar dan menyakitkan baginya.

Dia tidak tahu bagaimana untuk menghadapinya dan hampir menyerah kalah dalam kehidupan. Setiap kali satu masalah selesai, timbul pula masalah baru.

Ayahnya yang bekerja sebagai tukang masak membawa anaknya itu ke dapur. Dia mengisi tiga buah periuk dengan air dan menjerangkannya diatas api.

Setelah air didalam ketiga periuk tersebut mendidih, dia memasukkan lobak merah didalam periuk pertama, telur dalam periuk kedua dan serbuk kopi dalam periuk terakhir.

Dia membiarkannya mendidih tanpa berkata-kata. Si anak tertanya-tanya dan menunggu dengan tidak sabar sambil memikirkan apa yang sedang dilakukan oleh ayahnya. Setelah 20 minit, si ayah mematikan api.

Dia menyisihkan lobak dan menaruhnya dalam mangkuk, mengangkat telur dan meletakkannya dalam mangkuk yang lain dan menuangkan kopi di mangkuk lain.

Lalu dia bertanya kepada anaknya, “Apa yang kau lihat, nak?”

“Lobak, telur dan kopi”, jawab si anak.

Ayahnya meminta anaknya merasa lobak itu. Dia melakukannya dan berasa bahawa lobak itu sedap dimakan.

Ayahnya meminta mengambil telur itu dan memecahkannya. Setelah membuang kulitnya, dia dapati sebiji telur rebus yang isinya sudah keras.

Terakhir, ayahnya meminta untuk merasa kopi. Dia tersenyum ketika meminum kopi dengan aromanya yang wangi.

Setelah itu, si anak bertanya, “Apa erti semua ini, ayah?”

Ayah menerangkan bahawa ketiga-tiga bahan itu telah menghadapi kesulitan yang sama, direbus dalam air dengan api yang panas tetapi masing-masing menunjukkan reaksi yang berbeza.

Lobak sebelum direbus kuat, keras dan sukar dipatahkan. Tetapi setelah direbus, lobak menjadi lembut dan mudah dimakan. Telur pula sebelumnya mudah pecah dengan isinya yang berupa cairan. Tetapi setelah direbus, isinya menjadi keras.

Serbuk kopi pula mengalami perubahan yang unik. Setelah berada didalam rebusan air, serbuk kopi mengubah warna dan rasa air tersebut.

“Kamu termasuk golongan yang mana? Air panas yang mendidih itu umpama kesukaran dan dugaan yang bakal kamu lalui. Ketika kesukaran dan kesulitan itu mendatangimu, bagaimana harus kau menghadapinya ?

Apakah kamu seperti lobak, telur atau kopi ?” tanya ayahnya.

Bagaimana dengan kita ?

Apakah kita adalah lobak yang kelihatan keras, tapi dengan adanya penderitaan dan kesulitan, kita menyerah menjadi lembut dan kehilangan kekuatan.

Atau, apakah kita adalah telur yang pada awalnya memiliki hati lembut, dengan jiwa yang dinamis ? Namun setelah adanya kematian, patah hati, perpisahan atau apa saja cabaran dalam kehidupan akhirnya kita menjadi menjadi keras dan kaku.

Dari luar kelihatan sama, tetapi apakah kita menjadi pahit dan keras dengan jiwa dan hati yang kaku?

Atau adakah kita serbuk kopi ? Yang berjaya mengubah air panas, sesuatu yang menimbulkan kesakitan, untuk mencapai rasa yang maksimum pada suhu 100 darjah celcius.

Ketika air mencapai suhu terpanas, kopi akan terasa semakin nikmat. Jika kita seperti serbuk kopi, ketika keadaan menjadi semakin buruk atau memuncak, kita akan menjadi semakin baik dan membuat keadaan disekitar kita juga menjadi semakin baik.

Samalah halnya dengan serbuk kopi yang berjaya mengubah air panas yang membakarnya menjadikan ia lebih sedap dan enak untuk diminum.

Jadi, Antara lobak, telur dan kopi, kita yang mana?

Semoga menjadi pengajaran dan inspirasi buat semua pembaca! c:



2 comments:

Violet Sofia said...

Hahaha. Gedebuk rasa kena atas kepala sendiri. Tapi betul la anologi lobak, telur dan kopi ni. Dan ia buat Sofia berfikir balik tentang kehidupan sendiri. Sebenarnya kita yang pilih apa yang kita nak jadi, kan? Dan Sofia nak jadi macam... kopi! Hehehe... Tapi nak tang harum semerbak tu je, tak nak jadi hitam legam. Ngeee... :-D

Oh. Kak, jom, Sofia nak pelawa join satu contest ni. Pasal kovensyen usahawan muslim. Jemput tengok kat blog ek? Ade hadiah2 best... ^_^

drNajmi anuar said...

Itulah best nye lah kalau dpt jadi mcm kopi tu kan..masalahnya kadang2 kita sendri pon tak perasan sampai dah jadi mcm telur rebus..lagi parah kalau mcm karot tu hikhik

Haa tulah..nnt sy tgok2 contest tu ye, menghabiskan kerja mlm dulu ni hee